Rasa malu datang dari pimpinan Korean Air

28 Maret 2019

Kepala Korean Air yang dilanda skandal digulingkan dari dewan direksi.

Setelah bertahun-tahun terperosok dalam kontroversi dan skandal yang berkaitan dengan sinetron yang melibatkan dirinya dan anggota keluarga terdekatnya, Cho Yang-ho, pimpinan maskapai penerbangan terbesar Korea Selatan, kehilangan kursi dewan direksi pada hari Rabu setelah pemegang saham menentang perpanjangan masa jabatannya sebagai direktur. memilih. .

Meskipun ia tetap mempertahankan hak manajemen atas saham yang dimiliki keluarganya, Cho menjadi kepala konglomerat pertama yang dipecat sejak dana pensiun negara tersebut tahun lalu memutuskan untuk secara aktif menggunakan hak suara untuk investasi yang bertanggung jawab.

Pada Rabu pagi, para pemegang saham Korean Air memberikan suara menentang proposal maskapai tersebut untuk memperpanjang masa jabatan Cho sebagai direktur dewan selama tiga tahun, dengan 64,1 persen mendukung dan 35,9 persen menentang dalam rapat pemegang saham reguler. Cho membutuhkan 66,66 persen suara untuk mempertahankan kendali.

Pemecatan Cho diperkirakan terjadi karena Layanan Pensiun Nasional, yang merupakan pemegang saham terbesar kedua Korean Air dengan 12,45 persen saham, memutuskan untuk memperpanjang masa jabatannya pada hari Selasa berdasarkan catatannya “merusak nilai perusahaan dan melanggar hak-hak pemegang saham.”

Keluarga pemilik Hanjin Group, yang merupakan pemilik Korean Air, telah terlibat dalam tuduhan penggelapan, penghindaran pajak, penyelundupan, penyerangan, dan penyewaan ilegal.

Cho dituduh menghindari pajak warisan dan menggelapkan dana perusahaan. Istrinya dituduh melakukan beberapa penyerangan terhadap karyawan, beberapa di antaranya tertangkap kamera, dan mempekerjakan pembantu rumah tangga asing secara ilegal.

Kedua putrinya juga menjalani penyelidikan oleh penegak hukum tahun lalu atas tuduhan penyerangan serupa. Putri pertamanya, Hyun-ah, memicu kemarahan dalam insiden “kemarahan gila” pada tahun 2014 dengan menyerang awak kabin dalam penerbangannya. Putri kedua terlibat dalam insiden “kemarahan air” karena diduga melakukan pelecehan terhadap seorang karyawan sebuah biro iklan kontrak.

Keluarga Cho telah menjadi simbol utama “gabjil”, di mana mereka yang berstatus bisnis lebih tinggi menyalahgunakan pengaruhnya terhadap mereka yang berstatus lebih rendah.

Skandal tersebut juga menimbulkan kekhawatiran di kalangan investor karena berpotensi menghambat maskapai penerbangan dan kelompok yang memiliki risiko tinggi terkait dengan keluarga pemilik.

Keputusan NPS juga dipandang sejalan dengan penasihat global dan lokal serta layanan pensiun luar negeri.

Sebelumnya, penasihat global dan lokal – Korea Corporate Governance Service, Institutional Shareholder Services, dan Sustinvest – semuanya merekomendasikan agar NPS memberikan suara menentang terpilihnya kembali Cho.

Badan pensiun negara asing, termasuk State Board of Administration of Florida, Canada Pension Plan Investment Board, dan British Columbia Investment Management Corporation, juga memiliki pandangan yang sama.

Untuk dana pensiun negara tersebut, yang terbesar ketiga di dunia dengan aset 640 triliun won ($571 miliar), Korean Air adalah perusahaan pertama yang menjalani masa percobaan sejak penerapan kode penatalayanan tahun lalu yang berfungsi sebagai pedoman bagi investor institusi. untuk berpartisipasi aktif dalam tata kelola perusahaan.

NPS mengadopsi kode ini di bawah tekanan yang semakin besar untuk menerapkan kriteria yang lebih ketat terhadap investasi mereka, dengan meningkatnya risiko dari pemilik yang mengakibatkan penurunan pendapatan dan harga saham.

Korean Air mengatakan: “Perpanjangan masa jabatan Cho telah disepakati hari ini. Ini adalah hilangnya jabatan direktur dan bukan berarti hilangnya hak kepengurusannya.”

Keluarga Cho masih memiliki 33,3 persen saham di Korean Air dan putra pertama Cho Won-tae saat ini menjabat sebagai CEO Korean Air. Keluarga pemilik juga memiliki 29 persen saham di Hanjin Kal, perusahaan induk Korean Air.

Park Ju-gun, kepala firma analisis korporat Score, mengatakan pemecatan Cho sebagai direktur mengirimkan “sinyal signifikan” kepada konglomerat Korea bahwa pemilik juga dapat diusir karena melakukan kesalahan.

Saat ini terdapat 297 perusahaan, termasuk Samsung Electronics, Hyundai Motor, SK hynix, Naver dan Posco, di mana NPS memegang lebih dari 5 persen sahamnya.

Pada hari Selasa, NPS juga memberikan suara menentang perpanjangan masa jabatan Ketua Grup SK Chey Tae-won, dengan alasan merugikan hak pemegang saham dan nilai perusahaan. Chey, sebaliknya, disetujui dalam rapat pemegang saham perusahaan pada hari Rabu untuk memperpanjang masa jabatannya.

Keluaran Hongkong

By gacor88