Sepertinya gelombang Korea – ASEAN akan terus berlanjut

30 April 2019

Tsunami peluang budaya menanti ketika Korea terus mengekspor budaya.

Gelombang Korea menjadi topik pembicaraan pada Forum Media ASEAN-Korea yang diadakan baru-baru ini di Seoul, dan para ahli mengatakan bahwa gelombang Korea sebenarnya telah meningkatkan pertukaran budaya antara republik dan wilayah tersebut.

Dengan tema “Gelombang Korea di ASEAN: Masa Lalu yang Sukses dan Masa Depan yang Berkelanjutan”, pembicara dari organisasi media, pemerintah dan akademisi berbicara tentang cara-cara agar fenomena ini dapat menyebar lebih jauh melalui kemitraan di kawasan.

Gelombang Korea, atau Hallyu, mengacu pada popularitas global ekonomi budaya Korea Selatan yang mengekspor budaya pop, hiburan, musik, drama TV, dan film.

Namun, June HL Wong, kepala proyek khusus Star Media Group, merasa bahwa media arus utama di kawasan ini tidak mengikuti gelombang Korea pertama yang melanda wilayah tersebut pada tahun 2002. Saat itulah Winter Sonata, drama Korea pertama yang ditayangkan di sini di televisi nasional, dengan cepat menjadi populer di kalangan pemirsa ASEAN.

“Baru pada pertengahan tahun 2000-an media mulai meliput K-entertainment seiring dengan meningkatnya kesadaran, akses, dan peluang,” kata Wong dalam makalahnya “Peran Media Asean dalam Popularitas Regional Gelombang Korea”.

Forum ini diselenggarakan oleh Asean Korea Center dan The Korea Herald di sela-sela pertemuan umum tahunan Asia News Network, yang baru-baru ini merayakan hari jadinya yang ke-20 di Seoul dalam beberapa hari.

ANN adalah aliansi media beranggotakan 24 orang yang terdiri dari negara-negara Asia, yang didirikan untuk memberikan peluang kerja sama dan mengoptimalkan liputan peristiwa-peristiwa berita utama di wilayah tersebut.

Panutan: BTS bahkan menghadiri pertemuan tingkat tinggi mengenai pemuda pada sesi ke-73 Majelis Umum PBB di New York tahun lalu. —AP

Wong mengatakan bahwa pada tahun 2011, media Asean secara rutin meliput budaya K-pop dan saat ini kisah-kisahnya diterima sebagai bagian dari konten berita Asean.

Mengingat bahwa media arus utama baru bagi kaum milenial adalah media sosial, Wong menambahkan bahwa K-idol dan klub penggemar mereka telah menjadi ahli dalam alat-alat ini untuk tetap terhubung dan up-to-date.

Ia menekankan pentingnya bahasa Inggris sebagai jembatan yang menghubungkan soft power Korea dengan dunia.

“Lebih banyak lagu pop sekarang yang menyertakan lirik bahasa Inggris dan lebih banyak grup pop yang memiliki anggota berbahasa Inggris, seperti Kim Nam-joon BTS,” tambahnya.

Wong percaya bahwa media arus utama akan memberikan hasil yang lebih baik dalam gelombang Korea ketiga, dan menambahkan: “Hal ini karena Asean, dengan populasi 630 juta orang, menawarkan potensi terbesar bagi ekspansi budaya pop Korea.”

Media arus utama, tambahnya, harus meliput lebih banyak topik yang tidak dimiliki situs penggemar dan blog, termasuk destinasi wisata di luar Seoul, Busan, dan Jeju, serta menyentuh budaya Korea lainnya seperti makanan, arsitektur, dan sastra.

Pada upacara pembukaan, Lee Hyuk, sekretaris jenderal ASEAN-Korea Center, mengatakan gelombang Korea telah menjadi “pilar penting” dalam hubungan kuat antara kedua kawasan.

“Pemahaman yang lebih baik terhadap budaya satu sama lain akan membantu kita menghargai dan menghormati satu sama lain. Kita harus melanjutkan upaya kita untuk menciptakan lingkungan yang lebih baik untuk memperluas hubungan melalui pertukaran sosial, budaya, dan antar masyarakat yang dinamis,” katanya.

Asean, katanya, berperan penting dalam pertumbuhan Hallyu, dan merupakan pasar terbesar kedua untuk musik dan konten siaran Korea, dengan total pendapatan sebesar US$86 juta (RM356 juta) pada tahun 2016.

Teluk Korea diharapkan memainkan peran penting dalam merangsang kemitraan yang lebih besar, bersama dengan Kebijakan Baru ke Selatan yang dicanangkan Presiden Moon Jae-in untuk mencapai kesejahteraan bersama dengan Asean, kata Kwon Chung-won, CEO dan penerbit The Korea Herald.

Jang Won-ho, seorang profesor di Universitas Seoul, mengatakan empati yang ditanamkan di antara anggota klub penggemar BTS, sambil mengidolakan konten Hallyu, telah mengarah pada terciptanya komunitas budaya yang melampaui batas negara.

“Ini seharusnya menjadi masa depan Hallyu,” kata Jang.

Dia juga mencatat pengaruh BTS, dengan mengatakan bahwa karena grup tersebut melihat diri mereka sebagai panutan, grup tersebut bekerja dengan badan-badan seperti Unicef ​​​​untuk mengumpulkan dana untuk kampanye “Love Myself”.

link slot demo

By gacor88