Teknologi ‘Peanut Butter Jelly’ memungkinkan EV mengisi daya dalam 20 menit

17 Januari 2022

SEOUL – Model Porsche Taycan 2019 mengejutkan dunia saat pertama kali dirilis dengan mendukung pengisian cepat dari 0 hingga 100 persen dalam waktu 20-30 menit, hampir dua kali lebih cepat dibandingkan kendaraan listrik lainnya pada saat itu.

Di balik pencapaian menakjubkan ini terdapat dua terobosan teknologi manufaktur baterai EV dari LG Energy Solution, yang mirip dengan pembuatan sandwich selai kacang dan jeli.

Kini raksasa baterai Korea Selatan bermaksud untuk menerapkan kedua teknologi tersebut tidak hanya pada model premium, tetapi juga pada model kelas bawah dan menengah untuk mengatasi infrastruktur pengisian daya yang tidak memadai, salah satu kendala utama yang mencegah pengemudi beralih ke jaringan EV.

Teknologi pertama disebut pelapisan lapisan ganda. Di dalam baterai EV, sisi plus dan minusnya ditumpuk berlapis-lapis, seperti irisan roti yang ditumpuk untuk membuat sandwich PB&J.

Kabut grafit dan silikon dioleskan pada sisi minus dan dilapisi, seperti campuran selai kacang dan jeli yang dioleskan pada sepotong roti.

Sebagai gantinya, LG Energy Solution menempelkan dua jenis slurry secara terpisah, seperti menempelkan selai kacang pada irisan roti bagian bawah dan agar-agar pada irisan roti bagian atas.

“Teknologi pelapisan dua lapis dapat merekatkan dua jenis material secara selektif, terpisah dan bersamaan. Hal ini mengoptimalkan fungsi baterai dan mengurangi resistensi dalam baterai, sehingga waktu pengisian lebih cepat. Setelah menerapkan teknologi ini pertama kali di dunia pada tahun 2018, LG Energy Solution kini menggunakannya untuk sebagian besar baterai EV-nya,” kata seorang pejabat perusahaan.

LG Energy Solution juga yang memperkenalkan resep PB&J untuk baterai EV. Pada tahun 2019, perusahaan ini menjadi perusahaan pertama di industri yang menambahkan silikon pada sisi negatifnya, yang sebelumnya hanya terbuat dari grafit.

Grafit adalah bahan karbon hitam yang digunakan untuk membuat pensil. Di dalam sisi negatifnya, grafit memberikan stabilitas pada baterai. Namun, grafit memiliki resistansi tinggi sehingga memperlambat pengisian daya.

Dengan menambahkan sedikit silikon ke grafit di dalam sisi negatifnya, LG Energy Solution meningkatkan konduktivitas secara signifikan. Mencampur silikon dengan grafit membuat baterai lebih bertenaga, karena satu partikel silikon dapat menyerap empat ion litium sedangkan enam partikel grafit hanya dapat menampung satu ion litium.

“Saat silikon ditambahkan, lebih banyak ion litium yang masuk, sehingga baterai bisa membengkak. LG Energy Solution memecahkan masalah ini dengan menambahkan bahan konduktif yang disebut karbon nanotube,” kata pejabat perusahaan.

Mengikuti jejak LG Energy Solution, Samsung SDI dan SK On dilaporkan menggunakan dua teknologi PB&J untuk baterai EV mereka.

game slot online

By gacor88