Tidak ada lagi tempat parkir: S’pore menjabarkan kemungkinan-kemungkinan untuk kota kendaraan tanpa pengemudi

14 Januari 2022

SINGAPURA – Sekitar 50 tahun dari sekarang mungkin tidak ada lagi tempat parkir di setiap gedung.

Setelah seseorang turun di tempat tujuan, mobil mereka akan melaju sendiri ke pusat penyimpanan off-road, di mana mobil tersebut dapat parkir secara akurat hanya beberapa inci dari mobil tanpa pengemudi lainnya, sehingga menghemat ruang.

Truk es krim dengan pengereman otomatis dapat bergerak secara mandiri di pasar truk makanan yang hanya dilayani oleh kendaraan otonom (AV). Bahkan mungkin ada trek balap mobil tanpa pengemudi untuk anak-anak menghabiskan waktu.

Selamat datang di masa depan Singapura, disampaikan oleh Urban Redevelopment Authority (URA) pada pameran yang dibuka di URA Centre di Tanjong Pagar pada Kamis (13 Januari).

Pameran yang gratis dan berlangsung hingga 29 Maret ini menampilkan persiapan URA untuk masa depan AV yang menurut beberapa penelitian dapat terjadi dalam 10 hingga 15 tahun ke depan.

Booming AV yang diharapkan adalah sebuah peluang untuk memikirkan kembali bagaimana masyarakat hidup dan bekerja, sebuah proses yang sedang berlangsung dengan adanya tren baru seperti pengaturan bekerja dari rumah, kata badan tersebut.

Dan tren-tren baru ini harus berjalan seiring dengan desain Singapura, tambahnya.

“AV masih merupakan teknologi yang sangat baru dan sedang berkembang, namun kami pikir ini akan memiliki dampak yang besar. Hal ini tergantung pada kapan teknologi itu sendiri akan siap dan penerimaan publik,” kata direktur penelitian dan pengembangan grup URA, Chiu Wen Tung, mengatakan .

Pelaku industri yang paling optimis memperkirakan bahwa teknologi AV akan siap untuk diadopsi secara luas dalam 10 tahun, sementara pelaku industri lainnya lebih berhati-hati, dengan menyebutkan bahwa teknologi tersebut akan siap digunakan secara luas dalam waktu 50 tahun.

Sementara itu, para peneliti masih kesulitan bagaimana memprogram AV sehingga bisa memprediksi perilaku manusia dan menyalip kendaraan atau berpindah jalur.

Mr Chiu berkata: “Kami tidak dapat memastikan seperti apa masa depan, terutama jika masa depan masih sangat jauh. Namun banyak uji coba yang dilakukan sejauh ini memberikan petunjuk tentang kemungkinan penerapan teknologi ini di Singapura.

Teknologi ini memiliki banyak kemungkinan penerapan. AV telah dikerahkan di kamp tentara Singapura, Sentosa, kampus universitas dan Pulau Jurong, mengangkut pelajar, pekerja dan wisatawan serta menyapu jalan.

Layanan antar-jemput point-to-point dengan 10 tempat duduk berdasarkan permintaan di Sentosa. FOTO: ST TEKNIK

Pada tahun 2016, Singapura mengadakan uji coba publik pertama di dunia atas layanan “taksi robot” di kawasan bisnis satu utara. AV yang lebih kecil digunakan untuk mengantarkan parsel dan bahan makanan kepada warga di Punggol dan pekerja kantoran di Jurong.

Pameran URA memaparkan sejumlah manfaat yang dapat diberikan oleh sistem transportasi AV, yang paling penting adalah ketersediaan lebih banyak ruang pejalan kaki dan ruang hijau.

AV dikatakan diharapkan dapat mengurangi ruang yang dibutuhkan untuk parkir karena mereka dapat parkir berdekatan dengan manuver yang sangat presisi.

Mereka juga akan dapat menavigasi rute dengan lebih optimal dan aman, sehingga mengurangi jumlah lajur dan lebar lajur jalan. Ruang-ruang kosong ini kemudian dapat digunakan untuk keperluan lain yang lebih ramah manusia.

“Tata letak jalan di masa depan harus menanggapi kebutuhan pengguna, dengan memprioritaskan berjalan kaki, bersepeda, dan transportasi umum, dengan AV yang melengkapi moda transportasi utama ini,” kata URA. “Jalanan dan persimpangan akan menekankan hasil yang mengutamakan masyarakat, bukan hasil yang mengutamakan kendaraan.”

Dalam waktu dekat, URA telah menghadirkan dua konfigurasi jalan yang dapat berfungsi sebagai pengaturan sementara untuk AV, baik untuk memisahkan jalur AV sehingga AV tidak mengganggu fungsi lalu lintas normal, atau untuk memiliki beberapa tingkat jalan untuk menciptakan hal tersebut. bahwa AV dipisahkan dari lalu lintas lainnya.

Tan Kiat How, Menteri Negara Pembangunan Nasional, mengatakan para perencana kota Singapura selalu fokus untuk memastikan bahwa ruang di negara kecil tersebut dapat dimaksimalkan.

Seperti tren baru lainnya seperti layanan berbagi mobil, berbagi sepeda, dan layanan berdasarkan permintaan, angkutan AV dapat melengkapi jaringan transportasi yang ada dengan berfungsi sebagai opsi jarak tempuh pertama dan terakhir untuk menghubungkan penumpang dengan kereta api dan bus.

Tan Kiat How, Menteri Negara Pembangunan Nasional, mengatakan para perencana kota Singapura selalu fokus untuk memastikan bahwa ruang di negara kecil tersebut dapat dimaksimalkan. FOTO: ARUP

“Meskipun teknologi AV menjanjikan, ini masih tahap awal,” kata Mr Tan pada pembukaan pameran URA. “Kami akan mempelajari teknologi ini dengan cermat, melakukan uji coba untuk memastikan keamanan dan kesiapan mobilitas AV, dan merencanakan ke depan untuk membangun kota masa depan di mana AV dapat meningkatkan kualitas hidup kita.”

Dr Graham Leedham, direktur teknis di TUM Create, sebuah platform penelitian untuk meningkatkan transportasi umum Singapura, mengatakan masyarakat tidak boleh menganggap AV sebagai prospek yang jauh, karena langkah-langkah sudah diambil untuk mulai menggunakannya.

“Ini adalah proses yang bertahap dan bertahap, namun segala sesuatunya bisa berjalan jauh lebih cepat dari yang Anda kira. Seiring dengan semakin matangnya teknologi, teknologi ini akan menyebar ke lebih banyak wilayah,” tambahnya.



akun slot demo

By gacor88