Trump mengatakan dia menerima ‘surat besar’ dari Kim

3 Januari 2019

Meskipun Kim mengatakan dia bisa mengubah arah jika AS tidak menepati janjinya.

Presiden AS Donald Trump mengatakan pada hari Rabu bahwa dia telah menerima “surat yang luar biasa” dari pemimpin Korea Utara Kim Jong-un dan memperkirakan keduanya akan segera bertemu lagi.

Dalam pidato Tahun Barunya pada hari Selasa, Kim mengatakan dia siap untuk pertemuan kedua dengan Trump kapan saja dan berkomitmen untuk “menyelesaikan denuklirisasi.”

Namun dia juga memperingatkan bahwa Korea Utara mungkin terpaksa “menemukan cara baru” untuk membela kepentingannya jika AS terus memberikan sanksi dan tekanan terhadap rezim tersebut.

“Saya baru saja mendapat surat yang luar biasa dari Kim Jong-un,” kata Trump kepada wartawan saat rapat kabinet Gedung Putih, sambil mengacungkan selembar kertas yang tampaknya adalah surat itu.

“Kami telah membuat banyak kemajuan dengan Korea Utara dan Kim Jong-un.

Ketua Kim… kami benar-benar telah menjalin hubungan yang sangat baik. Banyak hal baik yang terjadi,” katanya, sebelum menambahkan bahwa dia “tidak terburu-buru” selama Korea Utara terus menahan diri dari uji coba nuklir dan rudal.

Tidak jelas kapan presiden AS menerima surat tersebut. Sebuah surat kabar Korea Selatan sebelumnya melaporkan bahwa pesan tersebut disampaikan Jumat lalu.

Kedua pemimpin saling bertukar surat – beberapa di antaranya dipublikasikan – setelah Kim menawarkan pertemuan awal tahun lalu dengan Trump dan menyelesaikan ketegangan yang meningkat akibat uji coba senjata nuklir dan rudal balistik Korea Utara pada tahun 2017.

Mereka mengadakan pertemuan puncak pertama mereka di Singapura pada bulan Juni dan sepakat untuk “mengupayakan” denuklirisasi penuh di Semenanjung Korea dengan imbalan jaminan keamanan dari AS.

Kemajuan dalam penerapan perjanjian tersebut terhenti, karena Korea Utara menuntut keringanan sanksi dan Amerika Serikat mendorong langkah-langkah yang lebih konkrit untuk menghentikan program nuklir rezim tersebut.

Meski begitu, Trump mengatakan bulan lalu bahwa dia mengharapkan pertemuan puncak kedua pada bulan Januari atau Februari.

“Saya menantikan pertemuan kami dengan Ketua Kim,” katanya pada hari Rabu. “Kami akan mengaturnya. Kami akan menyiapkannya dalam waktu yang tidak terlalu lama.”

Meskipun tidak mengambil pujian atas upayanya, Trump juga mengatakan bahwa saat ini akan terjadi “perang besar” di Asia di bawah pemerintahan AS lainnya dan bahwa ia ingin membantu Korea Utara mewujudkan jangkauan “potensi ekonominya yang luar biasa”.

“Kami mempunyai seseorang yang menurut saya benar-benar ingin melanjutkan pembangunan ekonomi dan menghasilkan banyak kesuksesan dan uang, sejujurnya, untuk negaranya,” kata presiden.

“Mereka benar-benar ingin melakukan sesuatu. Sekarang, apakah itu berarti hal itu akan terlaksana? Siapa tahu, siapa yang tahu? Kesepakatan tetaplah kesepakatan, Anda tidak pernah tahu.”

Hongkong Pools

By gacor88