Tiananmen 30 tahun kemudian: Seberapa jauh kemajuan Tiongkok?

4 Juni 2019

Koleksi Straits Times tentang liputan Tiananmen.

Tiga puluh tahun yang lalu, pada dini hari tanggal 4 Juni, dunia menyaksikan dengan kaget dan ngeri ketika tank-tank meluncur ke Lapangan Tiananmen utama di Beijing dan Jalan Changan Barat dan menembaki mahasiswa pengunjuk rasa yang menyerukan demokrasi dan kebebasan.

Biro Tiongkok di The Straits Times melihat perkembangan negara ini sejak hari berdarah dan menentukan itu.

CHINA MEMPECAHKAN KEsunyian DAN MEMBELA AKSI TIANANMEN

Partai Komunis Tiongkok telah memecah kesunyian mereka mengenai topik yang paling tabu di Tiongkok sejak tahun 1989.

Dalam sebuah tindakan yang jarang terjadi, Global Times yang merupakan media nasionalis milik pemerintah menerbitkan editorial kemarin yang membela keputusan pemerintah untuk mengirim pasukan dan tank ke Lapangan Tiananmen pada pagi hari tanggal 4 Juni 30 tahun yang lalu untuk memadamkan protes pro-demokrasi yang dipimpin mahasiswa. .

Dengan judul “4 Juni mengimunisasi Tiongkok terhadap kerusuhan”, editorial tersebut, yang diterbitkan dalam edisi bahasa Inggris saja, meremehkan insiden tersebut dan menuduh para pembangkang serta politisi dan media Barat memicu opini publik dan menyerang Tiongkok.

BACA LEBIH LANJUT DI SINI

CINA SELAIN REFORMASI POLITIK – UNTUK SAAT INI

Menggoda reformasi politik bisa menjadi bisnis yang berisiko.

Tn. Zhao Ziyang dicopot dari jabatan ketua Partai Komunis Tiongkok karena menentang tindakan keras Tiananmen tahun 1989 dan menjadi tahanan rumah selama sekitar 16 tahun hingga kematiannya – pemimpin reformis kedua yang digulingkan setelah revolusi komunis tahun 1949.

Sejak tindakan keras pada tahun 1989, reformasi politik yang akan mengubah Tiongkok menjadi negara demokrasi liberal hampir menemui jalan buntu. Presiden Xi Jinping dan pendahulunya Jiang Zemin, yang menggantikan Zhao, dan Hu Jintao tidak menyukai demokrasi gaya Barat sehingga satu orang satu suara tidak akan mengakhiri kekuasaan komunis.

BACA LEBIH LANJUT DI SINI

MESKIPUN TERHADAP PELECEHAN, KELUARGA KORBAN BERJUANG UNTUK MENEMUKAN KEBENARAN

Nyonya Zhang Xianling tahu bahwa setiap tahun, pada saat ini, dia akan mendapat beberapa “pengunjung” yang akan menunggu di liftnya di lantai sembilan atau di dekat tangga, atau parkir di lantai bawah dan bersikeras untuk membawanya ke mana pun dia ingin pergi.

Setelah 30 tahun berada dalam pergaulan tanpa diundang, kini ia mengabaikan pengawasan yang disponsori negara. Setidaknya mereka terbuka untuk berjaga-jaga sekarang, tidak seperti masa-masa awal bersembunyi di balik bayang-bayang dan bersembunyi di balik tembok.

Tahun ini sedikit berbeda. Para “pengunjung” – petugas polisi – mampir ke rumahnya di utara Beijing, dekat Taman Olimpiade, lebih sering dari biasanya.

BACA LEBIH LANJUT DI SINI

INSIDEN MASIH TABOO; MUDA CINA FOKUS PADA JALAN KE DEPAN

Mahasiswa Universitas Tsinghua Megan Li (bukan nama sebenarnya) ditanya apa pandangan politik orang tuanya mengenai protes Tiananmen tahun 1989 ketika dia melamar menjadi anggota Partai Komunis Tiongkok sekitar lima tahun lalu ( PKC).

Sampai saat itu, dia hanya tahu sedikit tentang peristiwa yang menyebabkan tindakan keras militer pada tanggal 4 Juni.

“Saat itulah saya menyadari betapa seriusnya masalah politik ini bagi partai,” kata Li (26), yang akhirnya diterima sebagai anggota PKC.

BACA LEBIH LANJUT DI SINI

CHINA INGIN KEMBALI, 30 TAHUN SETELAH TIANANMEN

Setelah penumpasan Tiananmen pada tahun 1989, Uni Soviet runtuh pada tanggal 26 Desember 1991.

Beberapa anggota parlemen komunis saling berpelukan sambil berlinang air mata selama pertemuan tertutup, karena khawatir Tiongkok akan menjadi sasaran berikutnya, kata seorang pensiunan anggota parlemen non-komunis yang mengenang mereka saat memberikan kesaksian.

Maju cepat 30 tahun. Malapetaka dan kesuraman berubah menjadi harapan dan membengkaknya harga diri bangsa.

BACA LEBIH LANJUT DI SINI

Orang Pengasingan Tiongkok Membantu Menjaga Ingatan Tanggal 4 Juni Tetap Hidup

Bagi Han Dongfang, tidak ada kejadian apa pun di Tiongkok saat ini yang lebih buruk daripada apa yang ia lihat di dalam dan di luar Lapangan Tiananmen 30 tahun yang lalu – obor menerangi langit yang gelap, tentara menembaki orang-orang dengan senapan mesin, “tank-tank gila” yang meluncur ke lapangan bergemuruh, orang-orang dengan tubuh berlumuran darah.

Pada tanggal 4 Juni 1989, pemerintah Tiongkok mengarahkan senjatanya terhadap pemuda tak bersenjata yang telah berkemah di alun-alun sejak bulan April untuk menuntut reformasi demokrasi.

Sebagian besar pembantaian terjadi di luar alun-alun sepanjang West Changan Avenue. Korban tewas atau terluka termasuk mahasiswa pengunjuk rasa yang ditembak ketika mereka meninggalkan alun-alun dan warga sipil yang keluar untuk mendukung para pengunjuk rasa.

BACA LEBIH LANJUT DI SINI

PERMOHONAN UNTUK MENGINGAT TANK MAN – UNTUK MELAWAN ‘AMNESIA KOLEKTIF’

Seorang pria sendirian, dengan tas di kedua tangannya, berdiri tegak ketika barisan tank menyerbu ke arahnya pada tanggal 5 Juni 1989.

Gambar tersebut, yang pastinya menjadi viral di era media sosial, muncul di halaman depan surat kabar di seluruh dunia setelah diselundupkan keluar Tiongkok.

Tank Man, sebutan bagi pria tak dikenal itu, dianggap sebagai salah satu foto paling ikonik sepanjang masa – kecuali di Tiongkok, di mana informasi tentang tindakan keras Tiananmen masih disembunyikan.

BACA LEBIH LANJUT DI SINI

taruhan bola online

By gacor88